LDII Bali

Jl.Padang Griya II No.1 Padang Sambian Denpasar. HP.08123962357

‘Apalah Arti Pemimpin Pintar, Kaya dan Hebat, tapi Penakut’

Posted by LDII Bali pada September 10, 2012

Menggugah Kebersamaan menuju Ukhuwah Islamiyah

Ustad Bachtiar Natsir

Ustad Bachtiar Natsir

DENPASAR – Pemimpin adalah poros dari kemajuan sebuah umat. Karena itu pemimpin yang beranilah, yang dapat memajukan umatnya dari berbagai belenggu.
Terkait hal itu, Sekjen MIUMI (Majelis Intelektual dan Ulama Muda Indonesia) Ustaz Bachtiar Nasir mengingatkan umat Islam Indonesia agar tidak memilih calon pemimpin yang terserang virus ‘al wahn‘ (rasa takut), yaitu calon pemimpin yang takut mati karena mencintai dunia.
Meski ia pintar, kaya, dan hebat managemen kerjanya, calon pemimpin seperti ini (yang terserang virus “al wahn“(rasa takut) mudah melupakan janji pada rakyat yang telah memilihnya, karena sibuk memperkaya diri,” tutur Ustaz Bachtiar Nasir pada acara halal bihalal yang diselenggarakan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Bali di Aston Grand Denpasar Bali, Ahad (9/9) malam.
Hadir dalam acara halal bi halal yang mengambil tema ‘Menggugah Kebersamaan menuju Ukhuwah Islamiyah’ tersebut Wakil Gubernur Bali, Aan Puspayoga yang hadir atas nama pribadi, H Ahmad Taufik SAg, ketua MUI Provinsi Bali, H Sunhaji, Penasihat MUI Bali, KH Nurhadi, tokoh NU Bali, H Muljono, tokoh Muhammadiyah, H Roihan Muchlis, Ketua LP POM MUI Bali, H Hasan Basri Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia, pengurus FKUB (Forum Kerukunan Umat Beragama), para ulama dan tokoh terkemuka di Bali, para pengurus majelis Ulama Indonesia Propvinsi Bali dan pengurus MUI Kabupaten, para pengurus ormas Islam se-Bali (termasuk dari Lembaga Dakwah Islam Indonesia LDII Bali)serta sejumlah pengusaha dari berbagai bidang termasuk yang tergabung dalam Jaringan Pengusaha Muslim Indonesia (JPMI).
Lebih lanjut, Ustadz Bachtiar Nasir yang sehari-hari dikenal sebagai Pimpinan Ar-Rahman Qur’anic Learning (AQL)
Center ini, mengingatkan para calon pemimpin politik di negeri ini yang sedang sibuk bertarung menghadapi Pilkada juga Pilpres 2014 mendatang, akan janji-janjinya.

Ia mencontohkan, penguasa masa lalu seperti Fir’aun, Namrud, dan Thalut dimusnahkan Allah SWT bukan karena kegagalannya dalam membangun ekonomi, politik kekuasaan dan pembangunan negaranya. “Mereka dimusnahkan Allah SWT karena telah ingkar janji pada Allah, serta menyimpang dari tuntunan risalah para nabi dan rasul yang diutus,” tegas Bachtiar mengingatkan.
Dalam konteks kekinian, ulama muda dari Universitas Islam Madinah Arab Saudi ini menjelaskan, bentuk pengingkaran kepada ajaran Allah dan tuntunan Rasulullah yang banyak dilakukan para pemimpin dan politikus di negeri ini, sering atas nama pertimbangan politik ia mengorbankan nilai-nilai agamanya.
Dan demi pertimbangan ekonomi, ia jual aqidahnya, serta demi pertimbangan pembangunan atas nama persatuan, ia kalahkan kebenaran,” katanya.
Ketika menyinggung konsep ‘Teologi Kekuasaan’ sesuai Alquran, ustaz yang memelopori gerakan ‘Tadabbul Qur’an’ di berbagai daerah Indonesia termasuk wilayah Bali, Bachtiar mengatakan kekuasaan harus direbut dengan pertarungan.
“Kekuasaan bukan hadiah atau pemberian. Jadi, setiap orang harus berjuang dan bertarung keras untuk meraih kemenangan yang diharapkan,” bebernya.
Tak lupa ia juga mengutip Surat Ali Imran ayat 26 yang artinya, hanya Allah-lah pemilik kekuasaan. “Kekuasaan hanya diberikan kepada orang yang Dia pilih. Tapi yang dipilih itu belum tentu dicintai Allah,” katanya.
Contohnya seperti Fir’aun, Namrud, dan Thalut yang telah dipilih Allah untuk berkuasa, tetapi karena tidak dicintai Allah akibat mengingkari janjinya dengan mempersekutukan Allah, lewat kekuasaan yang dipegangnya, mereka justru dihinakan bahkan dimusnahkan Allah dari muka bumi.
Rumus untuk bisa menang dalam pertarungan memperebutkan kekuasaan, yaitu orang-orang yang ditolong Allah, karena telah mengedepankan nilai-nilai persatuan seperti yang diajarkan dalam tuntunan shalat berjamaah,” papar Bachtiar.
Menyinggung kenapa sejak muncul partai Islam Masyumi pada Pemilu 1955 hingga saat ini tidak pernah ada parpol Islam yang menang Pemilu, menurut Bachtiar hal itu disebabkan karena umat Islam belum bersatu.
Partai Islam masih mementingkan kelompoknya sendiri-sendiri. Belum mementingan kepentingan perjuangan Islam itu sendri,” tandas Bachtiar menambahkan.
Redaktur: Djibril Muhammad
Reporter: Damanhuri Zuhri

Sumber: REPUBLIKA.CO.ID

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: